[Culinary] Mie Ayam Goreng Seyegan Sleman Jogja


Sejak bekerja, saya jadi kenal menu yang satu ini, namanya Mie Ayam Goreng Seyegan. Awalnya gara-gara bu dukuh Margokaton sering bawain mie ayam goreng ini ke kantor. Saya itu sejak kecil, entah kenapa doyan banget makan mie. Meski sekarang dalam program mengurangi makan mie tapi yang satu ini, termasuk jenis makanan yang tak dapat ditolak! Rasanya enak banget plus porsinya yang jumbo. Wah cocok dengan perutku 😉

Sebenarnya ga ada nama resmi dari mie ayam goreng ini, tapi bu dukuh Margokaton sering menyebutnya dengan Mie Ayam Goreng Seyegan, maka lidah kami pun latah menyebutnya demikian. Saya sendiri, meski sering makan siang dengan menu ini, tapi belum pernah sekalipun langsung membeli di tempat berjualannya. Kalo kata bu dukuh, lokasinya ga jauh dari rumah bu dukuh. Jadi mending titip ajah kalo mau beli makan mie ayam goreng.

Kebetulan rumah bu dukuh Margokaton ada di belakang Puskesmas Seyegan. Setelah saya tanya-tanya ke temen yang kerja di Kantor Kecamatan Seyegan, emang bener sich kalo lokasi warung makan mie ayam goreng Seyegan ini deket Puskesmas Seyegan alias deket rumah bu dukuh Margokaton. Yah maklum, saya itu meski lama tinggal di Jogja, tapi ga pernah mblusukkan ke daerah Seyegan dan Minggir. Jadi disorientasi arah kalo pas di kedua daerah tersebut.

Mie ayam goreng yang ini istimewa. Mie nya dibuat sendiri oleh si penjual. Biasanya buka jam setengah 9, tapi kalo mau dateng ke lokasi mending antara jam 10 sampai jam 11 ajah. Kalo dateng sekitar jam 12 biasanya dah habis bersih. Mantaph khan?

Pernah bu dukuh menanyai si penjual, kenapa kok ga bikin mie yang lebih banyak biar ga ada yang kecelik, mie ayam goreng sudah habis padahal sudah jauh-jauh dateng ke lokasi. Tapi ya gitu, jawaban dari penjual rada-rada ngambang. Katanya, cuman bikin seperlunya ajah, kalo habis ya udah, datang ajah besok lagi. Hah!

Kelebihannya sich, emang kualitas mie nya bener-bener enak. Mie ayam goreng halal yang terenak yang pernah kumakan 😉

Selain mie ayam nya yang enak, sawi hijaunya pun dimasak ga terlalu matang jadi masih agak kriuk dan ga pahit, potongan ayamnya pun besar-besar, plus acar. Duhhh bener-bener ngences deh liatnya!

mie ayam goreng (instagram)
mie ayam goreng (instagram)

Ada dua macam mie ayam yang jadi andalan warung makan ini, pertama mie ayam goreng, dan kedua mie ayam biasa. Tapi setauku, mie ayam gorengnya lah yang paling banyak diminati oleh pengunjung.

Kekurangan dari warung makan ini, yang pasti adalah jauh, rodo mblusukkan. Apalagi kalo kalian ga paham daerah Seyegan, yah pasti akan sering kesasar kayak saya 😉 Dulu saya hampir setaun ga makan di sini, gara-gara penjualnya tutup dan kabarnya pindah ke lokasi baru, yang entah dimana. Dulu lokasi mie ayam goreng ini di salah satu ruko di daerah Susukan, tapi saya ga sempet menikmati masa-masa makan mie ayam goreng di daerah Susukan karena bu dukuh yang selalu membawakan saya makan siang. Nah sekarang, lokasi terbarunya ada di Pasar Srikaton Seyegan, di samping Pusat Kesehatan Hewan Seyegan. Pas di lokasi yang ini, baru saya sering datang beli mie ayam goreng bersama orang-orang kantor.

Lokasinya ga terlalu sulit dicari. Pokoknya yang penting ketemu Puskesmas Seyegan, lalu kalian cari Pusat Kesehatan Hewan Seyegan. Huehehe. Unik ya? Buat cari mie ayam goreng ajah mesti nyari Pusat Kesehatan Manusia lalu nyari Pusat Kesehatan Hewan. Warung makan mie ayam gorengnya ada disebelah Puskeswan Seyegan, diantara ruko-ruko.

Warung mie ayam goreng ini tidak memiliki spanduk ataupun plang nama. Tapi meski begitu, kami pelangganya tetap menyebutnya Mie Ayam Goreng Seyegan karena ini adalah warung mie ayam goreng pertama yang ada di Seyegan dan juga di Jogja. Mengarah ke nama Seyegan sebagai kecamatan untuk membedakannya dengan kata Jogja, bukan ke desa Seyegan.

Tapi itu beberapa tahun yang lalu. Sekarang, di daerah Kecamatan Seyegan ada banyak sekali warung mie ayam goreng yang mengaku “mie ayam goreng seyegan asli” padahal warung mie ayam gorengnya nya bukan yang kita maksud. Tentu saja mie ayam goreng yang asli tidak menggunakan menu lain seperti mie ayam jamur, atau menu mie ayam goreng yang lain. Hal-hal seperti ini hanya diketahui jika kita bertanya pada warga local saja.

Mas Aan, salah satu putra dari si ibu pemilik warung mie ayam goreng, meminta saya untuk menulis dengan nama Mie Ayam Goreng Mekaton, ini untuk membedakan antara mie ayam goreng yang lain dengan mie ayam goreng yang asli, saking banyaknya mie ayam goreng yang KW 😉

Harga seporsi mie ayam goreng ini cuman 6ribu ajah. Sedihnya, porsinya semakin hari semakin sedikit sajah. Dulu, saya makan seporsi sudah sangat kekenyangan. Sekarang, cukup di kategorikan “kenyang” saja! Kalo mau makan dua porsi, jadinya malah kenyang banget 😉 *dilema*

Pokoknya kalo kalian suatu saat lewat daerah Seyegan dan pingin nyobain menu mie ayam goreng yang saya rekomendasikan ini, ada satu hal yang kudu diinget, salah satu putra dari si ibu pemilik warung mie ayam goreng namanya mas Aan! Jangan lupa buat telp dulu ke nomer (0274)7447329 sebelum dateng ke lokasi. Maklumlah, warung mie ayam goreng nya rame banget, pesen dulu biar ga kehabisan. Gut luck!

–Selamat Mencoba–

Tulisan Terbaru:

Advertisements

4 thoughts on “[Culinary] Mie Ayam Goreng Seyegan Sleman Jogja

    1. tau lokasi pasar godean? nah ikuti jalan itu sampai ke per4an seyegan, belok kiri lalu cari pusat kesehatan hewan seyegan, di sebelahnya ada mie ayam goreng seyegan.

      untuk menuju pasar godean, dari stasiun tugu menuju pasar kranggan. kmdn naek jalur 6 menuju pasar godean.

      Semoga tidak nyasar 😉

monggo silahkan nyinyir disini ;-)

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s