[Trip] Nonton Nhieu Mat di UGM


Pas tanggal 7 bulan Juni kemaren,  saya dan Chandra ikutan Bu Yutie nonton acara dance di Pusat Kebudayaan Koesnadi Hardjasoemantri UGM Yogyakarta. Nama acaranya Nhieu Mat. Awalnya ga ngerti juga ini acara apa. Saya tertarik datang karena acara ini di adakan oleh Jerman-Perancis-Vietnam. So, saya pikir, se-keren apa yaks?

Nhieu Mat
Nhieu Mat

Nhieu Mat berasal dari bahasa Vietnam yang berarti topeng. Nhieu Mat ditarikan oleh beberapa anak laki-laki muda Vietnam plus seorang perempuan. Alur ceritanya sendiri tentang kehidupan sehari-hari anak muda Vietnam yang dari masyarakat tradisional sedang bertransisi menjadi masyarakat modern.

Nhieu Mat
Nhieu Mat

Persinggungan antara tradisional Vietnam dengan kemodernan ini digambarkan dengan tarian Hip Hop yang sangat western dipadu dengan permainan musik oleh sepasang anak muda laki-laki dan perempuan yang memainkan alat-alat musik tradisional Vietnam. Nah perpaduan inilah yang membuat pertunjukkan ini sangat unik menurut saya.

Pertanyaan yang kemudian muncul di benak saya adalah kenapa Goethe-Institut -yang notabene adalah pusat kebudayaan Jerman- yang menjadi sponsor?

Beruntungnya, pas acara ini saya duduk di samping dosen Pascasarjana UGM yang menghabiskan 8 tahun dari hidupnya di Berlin. Si bapak sedikit bercerita tentang acara ini. Ternyata “Nhieu Mat” memang proyek kerjasama budaya antara Goethe-Institut di Vietnam dan juga koreografer yang berasal dari Prancis.

pipit n bu yutie di samping alat musik Vietnam
pipit n bu yutie di samping alat musik Vietnam
berfoto bersama salah satu penari Nhieu Mat
berfoto bersama salah satu penari Nhieu Mat
berfoto bersama salah satu penari Nhieu Mat
berfoto bersama salah satu penari Nhieu Mat

Setelah menonton beberapa saat, saya jadi merasa flashback ke jaman saya masih mahasiswa baru di UGM. Dulu saya sering sekali nonton acara kayak gini. Teater yang dipadukan dengan tarian.

Dalam teater, selain menggunakan dialog, memang beberapa aliran, lebih suka menyampaikan “pesan” dalam gerak tari, mimik muka, musik, dan lagu. Ini yang membuat unik. Karena bagaimana pesan tersebut sampai ke kita tergantung daya imajinasi kita menginterpretasikan setiap gerak tubuh kita.

Buat saya, pertunjukkan ini seperti ingin mengatakan bahwa meski kita -Indonesia- memiliki kebudayaan yang berbeda dengan Vietnam-Jerman-Perancis akan tetapi “bahasa tubuh” memiliki bahasa universal tersendiri yang mampu mengalahkan bahasa, waktu dan ruang.

Sangat menarik ya? 😉

Di atas ini, saya unggah video pertunjukkan tari Nhieu Mat dari blog Chandra, monggo dibaca juga infomarsi lengkapnya.

Selamat Menikmati 😉

Tulisan Terbaru:

Advertisements

monggo silahkan nyinyir disini ;-)

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s