[Culinary] Nasi Pedas Bu Andika di Kuta Bali


Nginep di Kuta Bali, ga lengkap kalo ga pernah makan di Nasi Pedas Bu Andika. Letaknya di jalan Raya Kuta, tepatnya di sebrang jalan Joger Kuta. Tempatnya ga jauh dari Nasi Pedas Bu Anik yang berada di utaranya.

Pertama kali datang ke Nasi Pedas Bu Andika, saya heran juga kenapa tempat makan ini bisa ngetop banget. Menu yang dijual lebih mirip dengan menu warung nasi biasa yang ada di Jogja. Bedanya, hampir semua menu yang dijual di Warung Makan nasi pedas Bu Andika, rasanya pedasss semua!

Berhubung saya itu kelahiran Sumatera, maka lidah saya pun sangat menyukai semua makanan yang pedas. Tapi mungkin saya kelamaan tinggal di Jogja kali ya, lidah saya agak susah kompromi sama menu nasi pedas Bu Andika. Beuuuhhh megap-megap terus kalo makan di sini. Bener-bener menyiksa lidah dan perut!

Nasi Pedas Bu Andika Kuta Bali
Nasi Pedas Bu Andika Kuta Bali

Karena harganya yang murah meriah ala backpacker, rumah makan Nasi Pedas Bu Andika menjadi rujukan bagi banyak pelancong yang tinggal di kawasan Kuta dan Denpasar. Mungkin karena itu juga banyak bule yang makan di sini. Padahal khan kita tau banget, bule itu ga terlalu suka dengan makanan pedas, kecuali memang orang Amerika Latin yang sangat menyukai chili, meski menurut saya, chili mereka rasanya beda dengan cabe kita.

Tapi Rumah Makan Nasi Pedas Bu Andika ini memang ngetop banget, setidaknya sekali dalam seumur hidup para pelancong yang tinggal di Kuta, pasti pernah makan disini #lebay huehehe. Beberapa kali menginap di Jalan Raya Kuta, saya selalu wira wiri di daerah ini, dan anehnya rumah makan ini ga pernah sepi. Kalo beruntung, malah bisa ketemu artis yang lagi makan di sini.

Sebenarnya tempat makannya lumayan luas, tapi mungkin karena saking ramainya, kalo mau makan disini pas jam makan, susah juga dapet tempat duduk di warung makan ini.

Nasi Pedas Bu Andika di Kuta Bali
Nasi Pedas Bu Andika di Kuta Bali

Kekurangan dari tempat makan ini cuman satu, di sini ga ada minuman hangat, adanya cuman minuman botol yang dingin. Padahal saya itu pecinta minuman hot. Hohoho. Menurut saya, obat buat lidah yang lagi kepedesan ya minuman hangat!

Makanya kadang saya pikir, saya ga pernah cocok makan di sini, udah pedesnya bikin perut mules, ga ada minuman panas lagi. Atau jangan-jangan saya tuh dah kelamaan tinggal di Jogja ya, sampe lupa gimana rasanya makan makanan pedesss. Duh!

Selamat Berpetualang Kuliner 😉

Tulisan Terbaru:

Advertisements

monggo silahkan nyinyir disini ;-)

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s