[Culinary] Hari buruk buat makan Ceker Setan Jogja


Kalian berbuka dimana? Saya harap kalian makan enak bersama keluarga 😉 Sayangnya saya dan beberapa orang tidak sebahagia kalian yang bisa buka bersama keluarga. Kami menyebutnya nasib anak kost. Kami kudu bergerilya ke banyak tempat makan kalo ga mau kelaparan.

Biarpun saya suka menulis di blog, tapi bisa dibilang saya ga rajin buka internet. Emang sich hape selalu terhubung dengan internet, tapi cuman buat nge-twitt (itupun karena hape langganan paket internet “super lemot”).

Naaah cerita dimulai gara-gara saya membuka sebuah website tentang diskon. Beberapa tahun terakhir ini memang ada banyak website yang menyediakan daily deals macam ini. Awalnya booming di Jakarta, sekarang mulai merambah kota Jogja. Begitulah, diskon emang mirip virus. Gampang nyebar!

Website yang kemaren kebetulan saya buka bernama diskon[dot]com. Website ini cukup ngetop. Apalagi semenjak mengadakan Lomba Blog Review, namanya tambah berkibar di dunia maya. Coba searching saja namanya di google, dijamin ada banyak tulisan yang langsung mengarah ke alamat website ini.

Awalnya saya iseng ajah buka-buka sambil berharap nemu voucher diskon sesuai selera hati dan isi kantong. Maklum, bulan puasa gini, pengennya malah makan terus. Pilihan pun jatuh pada 5 tempat makan berbeda yang rasanya layak untuk dicoba. Ga tanggung-tanggung, untuk satu tempat makan, saya membeli beberapa voucher makan biar bisa sekalian buka bersama dengan teman-teman.

Setelah menggunakan voucher diskon di beberapa tempat. Kali ini saya mencoba menggunakan voucher diskon ini di Ceker Setan. Nama lengkapnya Waroeng Bu Murni 99, dengan menu andalan Ceker Setan. Seumur-umur saya belom pernah makan menu dengan model kayak gini, jadi penasaran banget.

Saya datang bersama teman-teman ke alamat seperti yang tertulis di internet: Jalan Anggajaya II/ Ruko Condongcatur. Alamatnya mudah dicari karena lokasi tempat makan ini dekat dengan kantor Kelurahan Condong Catur. Untuk acara makan-makan kali ini, saya khusus membeli 6 voucher makan lewat diskon[dot]com untuk buka bersama.

Sekitar jam 05.20 kami sudah sampai di Warung Bu Murni 99. Warungnya masih sepi pas kami datang, ya baguslah, khan kami bisa pilih tempat duduk dan langsung pesan menu makanan buat buka bersama.

Pertama datang, sempat saya tanyakan tentang diskon yang saya dapat lewat diskon[dot]com. Nyatanya ibu dan 2 staff-nya tidak mengerti tentang itu. Kata mereka, “owh embak yg ngurusi itu ga di sini mbak?”. Lho dimana juragannya bu? “Dirumah ngurus catering mbak”.

Sambil menunggu si ibu telp juragannya, kami pun memesan beberapa menu makanan seperti 2 porsi ceker setan, 3 porsi ayam goreng, ca kangkung seafood, terong goreng, sop ayam, 2 es jeruk selasih, milkshake, jus nanas, jus arezy dan nasi putih. Banyak juga ya? Tenang, ini dimakan berlima kok, bukan cuman buat perutku 😉

Ceker Setan
Ceker Setan

Sesuai dengan nama warungnya, menu andalan dari tempat makan ini adalah ceker setan. Trus apa itu ceker setan? Persis kayak tebakan kalian, ini adalah ceker ayam yang dimasak dengan bumbu yang sangat pedas. Ada dua macam pilihan, ceker setan berkuah dan ceker setan penyet. Pilihan saya jatuh pada ceker setan berkuah.

Seberapa setankah ceker ini? Hohoho. Awalnya pas sruput kuahnya sih pedesss banget, kalo istilahnya wong Jowo, nyegrak tenand! Tapi makin lama kok biasa ajah ya. Apalagi kalo makannya pake nasi putih, jadi kehilangan rasa pedasnya. Lha setannya pada lari kemana? Huahaha! Mungkin karena pada dasarnya saya penyuka pedas. Jadi komentar saya cuman satu, “masih lebih setan lagi rasa oseng oseng mercon depan RS PKU Muhammadiyah itu!”.

Kalo kalian pesen menu sepiring Ceker Setan, maka kalian bakal dapat 5 ceker dengan harga 5ribu. Itu artinya satu ceker berharga seribu. Saya jadi inget pas jaman KKN, saya pernah punya program ngajar ibu-ibu PKK di kampung gimana cara bikin kripik ceker. Rasanya kalo beli ceker mentah satu kilo itu ga mahal-mahal banget, dulu sich cuman 15ribu, sekarang paling 20ribu. Itu udah dapet seabrek lho. Sampe pingsan juga ga habis-habis makannya. Jadi kalo dah mateng gini dijual satu ceker dengan harga seribu. Untungnya banyak juga yaks! otak bisnis keluar lagi neh 😉

Kelebihan dari Ceker Setan ini cuman satu, cekernya empuk kriuk kriuk. Yummy!

Untuk beberapa menu lainnya, saya ga mau komentar banyak. Rasanya biasa ajah. Maksudnya ditempat lain banyak yang lebih enak dengan porsi yang lebih besar dan harga yang lebih murah. Jadi ga terlalu recommended buat dicoba.

Ayam Goreng
Ayam Goreng
Terong Goreng
Terong Goreng
Ca Kangkung Cumi
Ca Kangkung Seafood
Sop Ayam
Sop Ayam
Es Jeruk with Selasih
Es Jeruk with Selasih

Untuk semua makanan ini saya membayar sekitar 94ribu. Buat kami yang anak kost sich itungannya mahal. Bukan karena harganya yang bikin mahal. Tapi karena porsinya yang sedikit dan rasanya yang tidak sesuai dengan yang dijanjikan. Huehehe. Maklum sebagai perantau yang 12tahun wira wiri dari satu tempat makan ke tempat makan yang lain di Jogja. Saya hapal sekali bagaimana kuliner di kota ini, Jogja.

Lebih buruknya lagi, pemilik Warung Makan Ceker Setan yang lewat website diskon[dot]com ngakunya kerjasama kasih diskon mulai tanggal 31 Juli 2012 ini ternyata belum men-training para staffnya bagaimana system kerjasama diskon ini. Dimulai dari jam5 sore kami datang hingga malam menjelang waktu isya, kami belum juga mendapat konfirmasi kejelasan voucher diskon berlaku atau tidak. Ngakunya sich, staff warung makan (yang kala itu ber3) udah berkali-kali menelpon si embak yang mereka sebut pemilik warung. Tapi ga diangkat-angkat. Masak sich, saya kok ga yakin dengan alasan ini ya?

Alhasil, saya membayar semua makanan ini dengan cara tunai dan 6 voucher diskon yang saya dapat dari diskon[dot]com buat makan di Ceker Setan jadi ga kepake. Padahal harusnya 6 voucher ini sama nilainya dengan uang 90ribu rupiah. Bukankah itu artinya saya cuman nambahin 4ribu doank yak?

Dari berkali-kali saya membeli voucher diskon lewat diskon[dot]com dan mbakdiskon[dot]com baru kali ini saya merasa sesial ini. Padahal di semua tempat makan yang saya coba, saya selalu datang di hari pertama diskon dan ga pernah punya masalah. Jadi kayaknya permasalahan bukan pada pihak penjual voucher diskon, tapi pihak rumah makan yang bekerjasama “berjanji” untuk memberi diskon.

Harusnya memang ada training khusus buat staffnya dari si pemilik tempat makan atau dari si marketing-nya, bahwa program diskonnya itu kayak apa, gimana sistemnya, kapan dimulainya, dan lain-lain. Kami, para pembeli, ga minta kok diperlakukan seperti raja. Asal diperlakukan dengan baik. Bagi kami dah cukup kok.

Jadi inget, pas waktunya mbayar, saya sempet ngobrol sama si mas yang tugas jadi kasir.

“gimana mas? Apa kata embak yang punya?”, tanya dengan nada yang se-ramah mungkin.

Jawabannya mung pendek, “bayar biasa ajah mbak! Kami ga ngerti program diskon-diskonan gitu!”.

“Lha gimana, embak nya jawab apa?”, kata saya masih mencoba ramah.

“embak nya ga angkat telp, mbak! Lagipula kata si ibu –bayar biasa ajah-. Ibu itu (sambil nunjuk ibu yang ada dibelakangnya) adalah ibu dari embak yang punya tempat makan ini. Jadi ya manut ibu ajah!” jawab mas nya tanpa senyum.

“ooohhh”, kata saya manthuk-manthuk sambil keluarin dompet.

Akhir kata, saya cuman mau bilang, ini bukan soal duit. Saya sering kok makan di tempat yang lebih mahal, entah itu pake voucher diskon ataupun ga pake voucher diskon. Tapi ini tentang makna proffesionalitas. Kalo emang niat kerjasama dengan program yang tujuan utamanya adalah memberi voucher diskon, mbokyao yang pas tugas di tempat makan di training dulu. Kalo emang ga sanggup training, ya ga usah kerjasama program kayak gini.

Kalo dah gini, saya mau complain sama siapa coba? Complain ke diskon[dot]com atau complain ke pemilik Warung Makan Ceker Setan yang ujung hidungnya ajah ga nongol-nongol setelah berjam-jam?

Mau bilang saya sok tau dan ga tau gimana ribetnya ngurus tempat makan? Maaf maaf ajah ya mbak pemilik Warung Makan Ceker Setan, nyokap saya di Lampung juga punya Warung Makan dan Catering, jadi kalo cuman jadi pelayan dan kasir, saya sudah sangat biasa!

Ndilalahnya, temen-temen yang saya ajak makan itu, meski satu Universitas tapi semua beda-beda jurusan. Mereka sendiri yang menggerutu dan bilang, “ga bakal balik makan disana! Dan ga bakal direkomendasikan buat temen-temen kuliah gw!”. Wah, kalo gitu, saya ikut-ikutan ga me-recommended-kan buat temen kuliah, temen prajab, temen pegawai, temen kantor, dan temen maen ajah dech.

Nah gimana dengan kalian -teman-teman bloggerku- masih berminat mencoba makan (ceker) setan?

Tulisan Terbaru:

Advertisements

9 thoughts on “[Culinary] Hari buruk buat makan Ceker Setan Jogja

  1. Ahaha.. Kelemahan dari kedua belah pihak dalam melakukan MOu. Sing sabar mba, untung mba dapet pengalaman ngerasain kelemahan dari membeli voucher discount. ;P

    1. tuh kuponnya masih banyak kok. masih ada 6 voucher. berlaku sampe 30 agust, siapa tau dirimu berminat mencoba makan di sini. Anak anak kost dah pada ga mau. podo gelo maem di sini.huahahaha

monggo silahkan nyinyir disini ;-)

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s