[Trip] Pura Misterius di Stasiun TV


Sedikit intermezo ajah yah. Jangan kaget kalo baca tulisan ini. Tulisan ini bukan tentang saya yang kepo tentang urusan orang. Tapi cuma sedikit penasaran saja 😉

pura misterius yang bikin saya penasaran

Akhir-akhir ini, pekerjaan membuat saya sering maen ke salah satu stasiun TV di tipi lokal Jogja. Setelah bertahun-tahun, saya tuh baru ngeh kalo di sana ada bangunan pure (pura; umumnya dibaca pure) di belakangnya. Huehehe. Ini menunjukkan kalo saya orangnya ga perhatian banget ya?

Sampai beberapa waktu yang lalu, selepas maghrib teman saya bercerita kalo di situ ada bangunan pure. Lho? mana mana? Saya pingin liat? Jadilah malam-malam, saya dan rombongan “mengintip” pura tersebut. Yah namanya juga malam, gelaplah! Jadi ga ada yang keliatan. Huahaha

Kesekian kalinya lagi saya datang, saya selalu lupa untuk menanyakan cerita tentang pure ini. Hingga beberapa waktu yang lalu. Saya berkesempatan untuk memasuki pure ini. Awalnya ga sengaja sih, saya sedang sibuk liat mangga yang dibrongsongi (dibungkus dengan kertas atau plastic). Sampe kemudian saya sadar, dibalik pohon mangga tersebut ada tembok yang memisahkan kami dengan pure.

Wah, begitu inget, saya langsung buru-buru ambil kamera di mobil dan mulai mengambil gambar.

Pure ini milik si pemilik bangunan. Beberapa pegawainya juga kadang ada yang berdoa di sini. Inget ya, pemilik gedung lho, bukan pemilik stasiun tv-nya 😉 Itu artinya, si pemilik tv bukan pemilik bangunan. Arti lainnya sih pemilik bangunan beragama Hindu. Hehehe. *mbulet ga jelas*

Kalo di lihat sih, pure-nya nampak masih baru. Bunga segar yang ada di pure menunjukkan kalo ada seseorang yang rajin bersembahyang.

pura misterius yang bikin saya penasaran

Awalnya saya takut masuk. Soalnya kata bapak satpam, sesuatu yang berhubungan dengan sesaji itu “berbahaya”. Trus jawab saya, “lha kalo sembahyangnya pake bunga trus gimana pak?”. Masa’ tempat sembahyang juga termasuk kawasan berbahaya. Ah itu cuma mitos. Tempat ibadah khan tempat yang suci. Bener nggak temans?

Eh, tapi yang bikin jantung saya degh degh syer, waktu itu sore setelah hujan. Jadi wangi dupa dan kambojanya bener-bener tajam. Saya sampe minta di temani lho pas ambil photo-photo ini. Hihihi. Penakut ya? Saya emang suka jadi penakut kalo pas maghrib. Takut diculik sama yang tak kasat mata *halusinasi berlebihan* *korban dongen Candi Kala*

Kalo cerita ini saya pasang di blog, cuma pingin sekedar share ajah kalo saya nemu pure di Jogja. Dulu pas di Lampung, saya juga suka heboh kalo nemu pure. Saya memang tipikal orang yang antusias setiap liat pure yang tidak berlokasi di Bali 😉

Itu ajah sih. Ga lebih ga kurang. Moga-moga ada temen-temen yang punya cerita tentang pure ini 😉

This slideshow requires JavaScript.

Happy Travelling!

Tulisan Terbaru:

Advertisements

monggo silahkan nyinyir disini ;-)

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s