[Culinary] Sangam Resto di Jogja


Beberapa hari yang lalu, saya diajak makan di Sangam. Sangam adalah resto khusus kuliner India. Sebenarnya nama lengkapnya adalah Sangam House, di sini bukan hanya resto, tapi juga ada boutique dan tempat belajar Yoga.

Sangam House
Sangam House

Sangam bukan tempat baru buat saya. Meski saya belum pernah masuk, tapi lokasinya yang dekat dengan tempat saya tinggal, membuat saya sering wira wiri melewati Sangam.

Sangam sendiri terletak di Pandega Siwi no.14. Bingung itu dimana? Cara menemukannya mudah, kalian silahkan mencari Jalan Kaliurang km.5 lalu cari Pizza Hut. Nah di sebelah pizza ada gang, masuk saja sekitar 200an meter. Atau jika bingung, cari saja GKJ Sarimulyo, letak Sangam House dekat dengan gereja ini.

Sangam House
Sangam House

Kata teman-teman saya, Sangam House ini tempat yang terkenal. Saya sejak lama sudah tahu kalo beberapa rekan kerja pernah ikut berlatih Yoga di Sangam House. Tapi baru kali ini, saya tau kalo Sangam juga menyediakan kuliner klasik India.

Dari facebooknya, saya jadi tau kalo Sangam berarti dua sungai yang bergabung jadi satu, yang menggambarkan adanya 2 budaya yang menyatu. Dua kebudayaan yang dimaksud di sini adalah antara Indonesia dan India, lebih khususnya lagi antara Jogja dan India.

Pertama masuk ke restonya, kami disambut mas waiter bertampang India dan berpakaian India. Sangam House menyajikan sebuah tempat yang di desain sedemikian rupa dengan konsep yang sangat India. Yang ga ketinggalan adalah aroma dupa (atau sejenisnya) yang memenuhi ruangan. Desain interiornya yang khas dengan warna warni ngejreng mengingatkan saya pada pilem India dan Bienalle XI di TBY Jogja.

Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House

Karena datang pas sepi, kami bisa memilih tempat duduk sesukanya. Sengaja saya pilih duduk di sudut, pada sebuah meja lengkap dengan empat kursinya. Tempat yang pas, karena saya sengaja ingin ambil photo dari beberapa sudut dengan pencahayaan yang baik tanpa harus menggunakan flash kamera.

Uniknya tempat ini, selain dipasang beberapa lukisan juga diletakkan patung-patung dalam kepercayaan India di sudut-sudutnya. Lalu di mejanya, diletakkan ornamen unik, yang kemudian ditutup oleh kaca. Ornamen ini sangat bercirikan India, misal miniatur kehidupan mereka atau rempah India. India khan memang sangat terkenal dengan makanan mereka yang sangat be-rempah.

Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House
Sangam House

Pilihan menunya cukup sulit buat saya, karena Sangam Resto menawarkan menu yang benar-benar khas India tanpa kompromi dengan lidah warga lokal.

Hap Hap. Yuks, kita intip menu apa ajah yang kami pesan 😉

makanan selamat datang ala Sangam Resto
makanan selamat datang ala Sangam Resto

Ini makanan selamat datang. Gratis! Itu beberapa opak yang baru di goreng. Ditambah saus yang terbuat dari … “aha, saya lupa itu apa!” yang pasti ada daun mint-nya. huehehe.

Jeera Rice
Jeera Rice

Jeera Rice. Ini adalah nasi Basmati dari India yang konon dimasak dengan mentega dan jinten. Tapi kayaknya ga hanya itu dech. Ada banyak rempah yang dimasak di sini. Rasanya begitu kuat. Berasnya beda dengan beras kita, lebih panjang. Nasi ini enak dimakan tanpa lauk apapun. Tapi rasa jinten yang begitu kuat, pada umumnya membuat lidah Indonesia tidak begitu cocok dengan nasi ini. Seporsinya 21ribu.

Chapati
Chapati

Chapati adalah sejenis roti India. Pada umumnya, orang India menjadikan roti ini sebagai makanan pokok mereka. Rasanya sangat enak. Sayang, tidak terlalu mengenyangkan perut 😉 Selembar chapati dihargai 6ribu.

Plain Naan
Plain Naan Cheese

Plain Naan. Plain Naan adalah Roti dari Iran yang dimasak dalam teracotta tradisional. Sangam menawarkan Plain Naan dalam berbagai rasa seperti keju, wijen, bawang putih dan mentega. Pilihan kami jatuh pada Plain Naan rasa keju. Sayang saya lupa mengambil gambarnya secara spesifik. Tapi mudah-mudahan dari foto diatas, dapat terlihat dengan jelas bentuknya. Plain Naan mirip dengan Chapati, hanya saja Plain Naan semacam “dibakar”. Rasanya sangat enak, dan ukurannya lebih besar dari Chapati. Selembar Plain Naan Cheese dihargai 8ribu.

Navratan Korma.
Navratan Korma.

Navratan Korma adalah menu pilihan teman saya, Chandra. Navratan Korma diracik dari sembilan macam sayur yang dimasak dengan bumbu kari dicampur mete, kismis dan almond. Rasanya sangat enak. Seporsinya 31ribu.

Mutton Goa Vindaloo
Mutton Goa Vindaloo

Mutton Goa Vindaloo ini pilihan bu dokter Pink. Mutton Goa Vindaloo adalah kambing muda asam pedas yang dimasak dengan cuka anggur merah dan paprika. Kebayang bagaimana rasanya? ini enaakk banget dan memiliki rasa paling Indonesia kalo menurut lidahku. Harga seporsinya 43.500.

Red Hot Chicken Masala
Red Hot Chicken Masala

Red Hot Chicken Masala. Seporsi harganya 40ribu. Nah, kalo yang ini adalah menu pilihan saya. Awalnya sih mikirnya gini, “ahh ayam! seaneh-anehnya cara masaknya, pasti rasanya gitu-gitu doank!”. Kepedean abis nich! Nyatanya, Red Hot Chicken Masala itu adalah ayam masak dengan bumbu kari pedas merah plus cabe Kashmir. Megap-megap kepedesan pas makannya. Jadi kalo kalian ga doyan pedes, disarankan tidak mencoba menu yang ini.

Smootie Tropical
Smootie Tropical

Smootie Tropical. Ini minuman yang cocok diminum di pinggir pantai. Huehehe. Minuman campuran dari orange, pineapple, mango, ginger and milk. Segelas cukup 14.500.

Indian Tea
Indian Tea

Indian Tea lengkap dengan gula pasirnya. Tapi percaya dech, minuman kayak gini lebih pas kalo diminum tanpa gula. Rasa teh-nya mengingatkan saya pada teh ala Kopi Jo yang memang menggunakan teh india. Seporsi Teh India ini berharga 15.500.

Maharadja
Maharadja

Maharadja. Ini campuran antara mango dan home made yoghurt. Sangat enak. Sesuai banget buat Chandra yang suka yoghurt. Harganya 12.500.

Dari semua menu, bisa dikatakan Sangam Resto menghadirkan kuliner khas India banget. Ada banyak makanan yang mereka jual tanpa ada kompromi rasa antara lidah Indonesia dengan lidah Jawa. Memang agak aneh, buat yang baru pertama kali makan makanan India. Tapi makin lama, makin menarik. FYI, tempat ini buka setiap hari, kecuali hari Selasa.

Kalo kalian takut dengan rasa “rempah”-nya, coba saja beberapa makanan yang saya rekomendasikan diatas. Meski rasa rempahnya berlebihan, tapi pada umumnya, ga terlalu berbeda dengan makanan khas Sumatera. Hanya saja, buat yang ga suka dengan jinten, saya sarankan tidak usah memesan Jeera Rice, cukuplah dengan Organic Rice. Kalian akan menemukan perpaduan yang kompak antara rasa India dan Indonesia. Bukankah “nasi putih” itu khas Indonesia banget? 😉

Kelebihan tempat ini, kita jadi kenal makanan India dengan selera lidah orang India. Kalo kata bu dokter pink, “itung-itung latihan lidah, sapa tau besok jalan-jalan ke India”. Huehehe.

Kekurangan dari tempat ini. Makanannya lumayan mahal untuk standar Jogja. Hitung saja berapa harga dari makanan yang kami pesan, itu belum termasuk pajaknya. Meskipun saya pribadi harus mengakui harganya sebanding dengan atmosfer dan menu yang ditawarkan.

Kekurangan lainnya, ga ada lagu India di tempat ini. Saya jadi kekurangan sebuah point untuk merasakan atmosfer “India” yang sesungguhnya. Setau saya, selain lagu-lagu India yang kita kenal lewat film-film nya, India itu punya banyak koleksi lagu rohani dan lagu instrumental yang menyayat kalbu lhooo.

pesta pora
pesta pora
menu pilihan saya
menu pilihan saya
menu pilihan Chandra
menu pilihan Chandra

Diluar segala kekurangan dan kelebihannya, tempat ini sangat recommended buat teman-teman coba jika berkunjung ke wilayah Jakal Jogja. Taste yang tak terlupakan!

–Selamat Mencoba–

Tulisan Terbaru:

Advertisements

2 thoughts on “[Culinary] Sangam Resto di Jogja

  1. Pas saya ke sini, disetel lagu2 India lhooo… Atmosfer India-nya dapet banget. Saya 3x ke sini pake diskon semua. Udah pake diskon pun masih mahaaal :p

    1. wah kayaknya ini korban diskon[dot]com juga. Huahaha. Salam kenal ya 😉

      Iya emang mahal. tapi untuk semua makanan yg kami beli, kami cuma nambah sekitar 70an ribu. Itupun dibagi ber3. Huehehe. Jadi ga begitu berat menanggung beban financial ;D

monggo silahkan nyinyir disini ;-)

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s