Sarapan Soto


Sarapan soto

Pernah suatu waktu, saya ditanya seorang lokal fixer di luar Pulau Jawa, “kalo di Jogja, sarapan soto paling enak di mana?”

Ini pertanyaan yg buat saya paling sulit dijawab dengan jujur.

Enak itu ukurannya apa?

Saya merasa lebih mudah menjawab saat ditanya: “warung soto yg ngehitz di Jogja dimana?”

Saya pernah berkeliling dari satu kota ke kota yg lain hanya untuk makan soto.

Mulai dari Soto Padang yg bercuka, Soto Jabar dgn Lobaknya, Soto Mie Bogor yg dibuat encim-encim, Soto Betawi yg bersantan, Soto Kudus dgn mangkuk-mangkuknya yg tinggi, Soto Lamongan tanpa kecap, Soto Madura dgn jeroan, Soto Banjar dgn aroma buah pala, dan Coto Makassar yg maha fenomenal itu.

Saya suka semua versi soto di Nusantara yg pernah saya jajal. Suka dan doyan. Soto itu paling mudah diterima oleh lidah saat kita datang ke tempat yg baru. Ringan dan mengenyangkan.

Jadi, kalo lidah saya pernah makan soto langsung dari asalnya, dari warung-warung yg paling terkenal di negerinya. Masih juga disuruh membandingkan antara taste yg di sono dgn taste yg di Jogja, rasanya kok ga relevan ya?

Kita memiliki tingkat keasaman air dan tanah yg berbeda tiap kota. Jadi, ya ga usah dibandingkan mana yg lbh enak. Semua enak dgn kekhasan masing-masing. Itu namanya kekayaan kuliner Nusantara.

Tapi kalo kamu tanya, saya suka yg mana? Nah, ini sangat subyektif.

Jawaban saya sederhana. Saya suka makan soto yg dekat rumah. Yg setiap hari bisa saya lewati, datangi, dan beli.

Salah satunya ini, soto sapi Pak Musthofa. Lokasi di Jalan Magelang. Flyover Jombor ke utara, sebelah kiri jalan setelah jembatan.

Komposisinya nasi, kol, taoge, seledri, irisan daging sapi, kemudian disiram kuah soto. Saya suka karena mereka menggunakan tempe yg dibungkus daun, rasanya enak.

Ada yang komentar: “rasanya kok manis?”

Gampang. Kamu makannya ga usah pake kecap.

Kalo makan disini, bakal diiringi penyanyi keroncong yg standby dari pagi sampe sore menghibur pengunjung. Jangan heran, kalo pelanggan kebanyakan orang tua. Mereka sudah jadi langganan di sini, bahkan semenjak kamu belum lahir.

Kalo kamu masih juga tanya, “Enak mana dgn soto langganan kamu?”

Jawaban saya simple. Kamu harus keluar dari Jogja. Cicipin semua soto di kota-kota yg lain. Cari tau, yg mana yg paling sesuai dengan lidah kamu. Hanya dengan begitu kamu tau, yg mana yg paling enak. Juga, hanya dengan begitu, kamu menghargai makanan yg berbeda dgn yg biasa kamu makan.

Karena lebih gampang mencari makanan yg ngehitz, daripada makanan yg enak.

Selamat pagi menjelang siang. Selamat sarapan. 💪

View on Path

Advertisements

monggo silahkan nyinyir disini ;-)

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s