Nasi Tempong Pak Indra


Nasi Tempong Pak Indra

Saya berkali-kali datang ke Banyuwangi ga pernah makan Nasi Tempong. Giliran ke Bali malah makan Nasi Tempong 😂

Nasi Tempong adalah salah satu penyelamat saya, kalo rombongan yg saya bawa mulai bosan dengan masakan khas Bali 😂

Jujur sih, lidah kita meski bisa bertoleransi dengan menu baru. Tapi lewat 3 hari pasti kangen makanan khas asal kita.

Nah, pilihan jatuh pada Nasi Tempong yang saya anggap taste nya rada Jawa. Banyuwangi masih di Jawa, kan?

Ciri khas Nasi Tempong adalah sambal yg pedas. Saking pedasnya, rasanya kayak di tempong alias di tampar.

Sambalnya pake jeruk sambel yg menimbulkan aroma lapar. Seperti umumnya lalapan banyuwangi, lalapan nya setidaknya 4-5 macam yg rata-rata dikukus, seperti labu, bayam, terong, timun.

Lauknya pun cukup variatif, ada ikan asin, tahu, tempe, ayam, ikan, dll.

Kalo di Banyuwangi nasi tempong dijual di warung-warung biasa atau lesehan. Nasi Tempong Pak Indra di Bali dijual di rumah makan yg cukup bagus. Nasi Tempong yg saya coba berlokasi di jalan Dewi Sri, ga jauh dari kawasan Kuta.

Pesan moralnya sih satu, ternyata bawa rombongan itu memang kita yg kudu toleransi. Toleransi lidah. Di saat saya sedang semangat menunjukkan semua taste makanan khas ala Bali, eh yg diajak piknik malah minta makanan dgn taste Jawa.

Kalo sudah begitu, apalah daya adek, bang? 😚

View on Path

Advertisements