Bubur Yoyong


Sarapan Bubur

Awalnya, tadi pagi saya hendak sarapan bubur sambal tumpang di sekitar kantor. Berhubung habis, saya pun melipir ke sekitar per4an Pingit.

Tepat disamping utara RM. Sintawang saya menemukan @buburyoyong.

Pilihan saya jatuh pada bubur dgn telur setengah matang dan potongan cakwe. Mengingatkan saya pada bubur di Laota-Bali dan sarapan bubur nasi di Hongkong.

Secara garis besar memiliki garis merah kekerabatan, meski sudah disesuaikan dengan “taste lokal”.

So far, recommended dicoba jika sedang piknik ke Yogya.

Happy Culinary! – at Bubur Yoyong

View on Path

Kopi Jo Fermentasi


Saya yakin, Anda sudah pernah ke Pasar Kangen Jogja. Pasti sudah pernah nyobain Kopi Jo.

Pasar Kangen Jogja di tahun 2016 kali ini adalah pasar kangen ke-9. Betapa cepat waktu berlalu ya?

9 tahun yg lalu, pertama saya kenal Pak Jo, peracik kopi ber-rum ini. Saya ingat, Chandra waktu itu masih mahasiswa hingga kini dia telah bekerja.

Pernah juga kami membeli kopi Jo di jalan Damai, sebuah warung kopi yg pernah beliau buka. Yg tak lama kemudian pun, kukut 😂

Sebenarnya, saya hanya jumpa Kopi Jo di event-event saja. Barangkali karena begitu, saya selalu kangen dengan kopi racikan beliau.

Saya orang yg sangat penasaran dgn kopi apa yg beliau pakai, berapa banyak, mencari dimana. Kemudian tehnya beli dimana? Huahaha 😂 saya orang yg banyak tanya ya

Kopi yg kali ini saya posting adalah Kopi Fermentasi. Fermentasi? Hah. Kok bisa? 😂 penasaran kan?

Kopi ini tidak dijual ke semua orang. Hanya tertentu dan hanya jika Anda bertanya.

Kopi ini hasil fermentasi 3,5 bulan. Rasanya asam semriwing. Mampir dan cobalah.

#PasarKangenJogja – with Chandra and Andika at Taman Budaya Yogyakarta

View on Path

Engkak Lampung


Ini namanya Engkak Lampung. Dikirim dari daerah Sukadana ke Rumah.

Sukadana itu kampung di dekat Way Kambas, Sekolah Gajah. Di sana banyak kampung-kampung penduduk asli Lampung.

Kebetulan ada salah satu adik Mbah Putri dari Ibu yg tinggal disana. Kalo Lebaran gini suka dikirim engkak dan lemang. Sungguh, 2 item makanan yg nikmat sebagai teman ngopi.

Pagi-pagi sambil bengong nyeruput kopi sambil makan engkak adalah sebuah kemewahan tersendiri.

Kalo dah gini, suka berharap seandainya hidup ga perlu kerja, cukup bengong + ngopi dan tengak tenguk menghabiskan waktu. Huahaha 🙈

View on Path

Nikmatnya Wedang Kopi


Semoga kalian tau, sblm jadi kopi yg nikmat. Biji kopi mengalami proses yg panjang.

Nah, ini lho kulit cangkang biji kopi. Ini lagi proses awal dari mengeluarkan biji dari cangkangnya. Paling gampang ya di jemur. Terus di tumbuk biar biji lepas dari cangkang.

Jemurnya dimana? Ya sak selone 😂 Di beberapa desa di Lampung, jemurnya di jalanan aspal. Selain karena aspal penghantar panas yg super, mobil yg lewat juga akan menghancurkan cangkang sehingga biji kopi lepas.

Percayalah, aromanya memenuhi atmosfer. Kayak lewat di negri kopi 😂

Di dalam cangkang tsb, ada biji kopi yg perlu dijemur lagi. Biji kopi inilah yg dikirim kemana-mana ke seluruh penjuru dunia yg membutuhkan kenikmatannya.

Fyi, yg jadi wedang kopi itu dari biji kopi, bukan daging buahnya. Terus daging buahnya dimana?

Huehehe 😂 lain edisi kudu belajar lagi ya. Biar tau capeknya jadi petani kopi.

View on Path

Memetik Jambu di Kampung


Hasil jerih payah hari ini:
Jambu 6kg 😂

Enaknya tinggal di desa adalah maen ke rumah siapa saja sambil metik buah.

Hari ini ceritanya maen ke rumah teman Bapak. Bapak dulu pengurus ORARI, PMI, dan Komunitas Bonsai se-Kabupaten di kampung. Jadi, punya banyak teman dimana-mana.

Kalo liburan gini dan pas saya mudik pasti ditelp: “Jambu di rumah pas musim berbuah lho, biasanya pipit mau?”

Langsung saya meluncur. Khusus buat manjat pohon jambu. Dapat 6kg dari 2 rumah yg beda. Kemaren sih dapet 3kg jambu, tapi udah habis di lutis semalam.

Waktu kecil, waktu rumah belum sebesar sekarang, bapak punya 4 varietas jambu yg berbeda. Maklum, bapak hobby mblusukkan ke hutan sampe Jambi – Bengkulu sono buat nyari tanaman yg di-Bonsai. Jadi punya bibit jambu dari tempat-tempat jauh.

Seiring waktu, banyak tetangga yg cangkok pohon jambu dari rumah. Eh sekarang, pohon jambu dirumah udah dibabat semua.

Alhamdulillahnya, setiap orang yg dulu cangkok di rumah, kalo pohon jambunya berbuah ga lupa ngirim ke rumah. Minimal telpon lah, nyuruh saya main. Jadi, saya bisa pake alasan buat panjat pohon orang 💪

Ga tau juga nih, kenapa sekeluarga hobby banget sama lutisan – rujakan buah. Ga bisa liat pohon tetangga buah. Bawaannya pingin mintak ajah.

Kadang kalo perjalanan darat ke Lampung Tengah atau Lampung Timur, ya gitu, sambil lewat kampung orang liat pohon jambu, trus komen: “jambunya buah sampe jatuh-jatuh kok ga ada yg ambil?”.

Ini kalo di kampung semacam bahasa kode, kalo artinya “lagi panen jambu ya, mintak donk” 😂 Biasanya sih langsung dijawab: “Ambil ajah mbak. Kita udah bosen. Jambunya cuma dimakan codot”.

Hap hap! Langsung deh, ambil kresek petik sebanyak – sebisanya – semampunya.

Tentang buah ini, cerita paling unik tentu di rumah saya. Masa-masa saya SMA – Kuliah, halaman rumah di buat anjang-anjang yg tanaman rambatnya adalah anggur Australia yg hitam manis.

Kalo lagi berbuah, dijamin deh. Tiap yg lewat pasti mintak. Bahkan pernah ada yg naik motor dan masuk ke got se-motornya gara-gara terpesona pada buah anggur yg gemelantungan di halaman rumah.

Sayang, pohon anggurnya dah mati, seiring Bapak yg sakit dan kemudian meninggal dunia. Kami anak-anaknya terlalu malas merawat. Begitulah.

Eh kok syedih? Gpp. Toh, pada akhirnya, banyak orang yg ambil bibit dari anggur Bapak. Sapa tau, besok atau tahun depan, ada yg baca tulisan ini dan telpon sambil bilang: “pit, anggur di kebun ku buah. Kamu mau panen?”

Ahahahay 😂

Selamat Panen, teman-teman. Ku tunggu telponnya yaaa

View on Path