[Trip] Pantai Kesirat


Setelah mblusukan di Air Terjun Banyu Nibo, kami pun berubah haluan, kami tidak jadi pergi ke Gunung Nglanggeran (yang kami perkirakan pasti kering kerontang juga), kami memilih tempat lain yang pasti banyak air-nya, yaitu pantai!

Dengan banyak pertimbangan, akhirnya kami memilih pantai Kesirat. Pertama, karena kami belum pernah kesana. Kedua, letaknya di Panggang, jadi nampaknya tak terlalu jauh dengan jalan pulang ke Jogja.

Playen GK

pohon-pohon di salah satu ruas jalan di Playen

Selama menelusuri daerah Playen, kami pun menyempatkan diri mengambil banyak foto di sepanjang jalan.

Kami juga menemukan hutan kayu jati, yang nampaknya rumput-rumputnya baru saja selesai dibakar. Pada saat kami mengambil gambar, tanah yang kami injak masih terasa hangat bekas pembakaran. Mengingat kemarau yang begitu panjang, dan pohon-pohon yang tampak begitu kering. Pembakaran semacam ini pasti rawan kebakaran hutan. Dan jika terjadi kebakaran, yang sial adalah pemilik kebun jati di sebelahnya!

Playen GK

kebun jati yang rumputnya baru selesai dibakar

Sesuai informasi (yang juga berdasarkan seingat saya), petunjuk yang wajib diketahui adalah sebuah pertigaan Panggang, tikungan dengan pohon beringin besar yang biasanya dibawahnya terdapat sumber mata air.

Nah, gambar dibawah diambil dari arah Saptosari, maka kami belok ke kiri. Kalo ga salah, kampung yang kami datangi masuk Girisekar.

Panggang GK

petunjuk jalan menuju pantai Kesirat

Sejauh jalan yang kami tempuh, dan bicara ttg “kebiasaan”, maka saya katakan “biasanya jalan-jalan menuju pantai di Gunungkidul itu beraspal halus”. Jadi, satu-satunya jalan yang kami pilih untuk lalui hanyalah jalan yang beraspal halus. Eh ternyataaa… jalan tersebut berujung pada jalan jelek di sebuah pertigaan kampung. Wah, nyasar nich!

Setelah tanya beberapa warga local, kami disarankan berbalik arah. Jalan menuju Pantai Kesirat (kalo dari tempat kami yang kebablasaan kemarin) berada di kanan jalan, ada sebuah belokan dekat masjid yang ancer-ancernya di ujung belokan tersebut ada sebuah cangkruk kecil, nah itu adalah jalan menuju Pantai Kesirat. Jalannya masih berupa jalan cor.

Hasil dari bertanya sana sini di sepanjang jalan, hampir semua ibu-ibu warga kampung yang kami temui malah menyarankan kami lebih baik pergi saja ke Pantai Gesing yang jalannya sudah jauh lebih bagus.

Huft, masa’ udah jauh-jauh kok disuruh batalkan sich buuu…?

Jadi begini petunjuknya teman, jika anda datang dari pertigaan pohon beringin Panggang tadi. Maka belokan ini berada di kiri jalan. Belokan ke kiri pertama (yang beraspal bagus) adalah jalan menuju Pantai Gesing. Belokan setelah itu, ancer-ancernya adalah tempat peternakan ayam yang sebelahnya ada masjid. Nah belokan itu yang menuju Pantai Kesirat. Ingat ya, jalannya cuma berupa jalan cor.

Di jalan yang bikin saya sport jantung ini, sialnya kami nyasar lagi ke jalan yang lebih jelek. Huaha! Pokoknya lagi apes banget! Untung kami adalah mahluk-mahluk yang ngeyel dan ndablek. Pokoknya hajar bleh, harus nemu pantainya!

Pantai Kesirat

nyasar ke jalan yang bikin sport jantung!

Sialnya lagi, jalanan ini udah jelek, sepi banget! Kami kesulitan bertanya pada warga lokal. Lha mau tanya sama siapa, kalo semua isinya cuma mbulak.

Hampir saja putus asa. Untunglah, ada bapak-bapak yang nampaknya sedang makan siang di salah satu mbulak. Kami langsung berlari menyerbunya untuk menanyakan arah menuju pantai Kesirat.

Pantai Kesirat

jalan cor, cari jalan seperti ini untuk menuju Pantai Kesirat

Setelah hampir 3 km ber-degh-degh-an di sepanjang jalan cor. Kami akhirnya mencium aroma pantai. Tentunya, atas petunjuk warga lokal yang kami temui sepanjang jalan.

Melihat kondisi jalannya, sepeda motor memang harus diparkir dekat mbulak yang terlihat sedikit rata kondisi tanahnya. Dan kemudian kami harus berjalan untuk menuju pantai.

Dan ternyata, perjuangan kami tidak sia-sia. Kami menemukan Pantai Kesirat yang eksotis!

Pantai Kesirat

Pantai Kesirat yang eksotis!

Setelah sampai disana, kami pun menyadari Pantai Kesirat lebih cocok dinamakan Tebing Kesirat. Karena memang bentuknya tebing dan jurang, dengan debur ombak yang menggetarkan.

Selama berada di sana, kami tak bertemu pengunjung lain yang secara sengaja mblusukan macam kami. Kami hanya berjumpa dengan beberapa nelayan disana. Bapak-bapak nelayan tersebut dengan senang hati bercerita tentang kelompok nelayan yang ada di desa mereka.

Pantai Kesirat

nelayan yang kami ajak berfoto

Karena diantara karang-karang di Pantai Kesirat ini terdapat banyak sekali tambang. Maka saya sempat bertanya pada salah satu nelayan: “apa guna tambang-tambang itu, pak?”. Ternyata tambang-tambang itu, tempat mereka meletakkan jaring ikan.

Biasanya sore jam 4 mereka ke laut untuk memasang jaring, dan sekitar jam 7 pagi, jaring baru diangkat. Dihari kedatangan kami, seorang nelayan bercerita bahwa mereka mendapatkan 40 kg ikan hari itu.

Tapi ingat yak, ikan-ikan hasil jaringan itu adalah milik bersama, dalam sebuah kelompok nelayan, bukan milik perorangan. Padahal di kampung tsb ada 3 kelompok nelayan. Kebayangkan, perjuangan para nelayan ini demi mendapatkan sepiring nasi buat keluarganya?

Pantai Kesirat

para nelayan menuruni tebing untuk mencari lobster

Menurut cerita salah satu tetangga, di sebelah pantai ini sebenarnya ada pantai berpasir putih yang sangat bagus, namanya pantai Wohkudu. Jika bermaksud hendak kesana, bisa bertanya rute-nya pada bapak-bapak nelayan. Tapi tentunya, harus berjalan lebih jauh lagi melewati medan yang lumayan melelahkan.

Kami pun menghabiskan sore itu dengan mengambil banyak gambar di pantai ini. Alasannya mudah, rute yang kami lalui tadi cukup melelahkan. Jadi kemungkinan, saya akan kembali ke tempat ini, menunggu pemda Gunungkidul memperbaiki jalannya dulu. Huaha!

This slideshow requires JavaScript.

–Selamat Jalan Jalan–

Tulisan Terbaru:

About these ads

12 comments

  1. Meski susah payah tapi gak nguciwani owk, Gambar pantaimu apil-apik kuwii….

    Oh yaa bul gak maem nang Segerwaras taa…? (dibungkus maksude)
    Lah kuwi khan owner e aju kenal. Sesuk tak critani wis nek sempet…

    1. kayane wes dicritani dech, aku mampir yo ra sengojo, pas kuwi wes kelaperan wae,,dan sepagi itu,,,cuma ada bbrpa yang baru buka, termasuk segerwaras juga baru buka,,,,

      tapi emang pantainya ga bikin nyesel kok,,,ning jalan menuju ke sana ajah yang ga nguatttin!

  2. sigon gunners · · Reply

    baru tahu kalo namanya pantai kesirat…pernah mampir kesini sekali pas dari pantai gesing,waktu itu kondisinya hijau sekali…indah banget,tapi jalan kesana “agak” rusak…T.T

    1. pantai kesirat memang dekat dengan pantai gesing. barangkali memang hijau jika musim hujan, tapi kami datang pas musim kemarau yang benar benar panassss. Pantai yang sangat cantik ;-)

  3. ada yang tahu pantai woh duku? katanya skitar pantai kesirat. kmaren kita ksana tapi gak nemu.

    1. sebelahnya mas, kudu mlipir dari pantai kesirat ke arah timur lagi. kalo ga yakin jalan nya tanya para nelayan lobster di pantai kesirat ;-) semoga segera menemukan!

  4. gak sekalian ke pantai grigak mbak?

    1. Blm pnh kesana. Mananya pantai kesirat?

  5. grigak baratnya lagi celengtibo..aku juga belum pernah kesana..
    kemarin tak sengaja nyampe wohkudu *pamer dot com*

    1. Hohoho rupanya begitu. Yo kapan2 aku mblusukkan ke sana. Hari ini jg mau ke pantai, stanley beach :-D

  6. suka sama pohonnya kesirat :)
    bikin makin indah hehehehe

    1. pohonnya emang keren ;-)
      thanks dah mampir

monggo silahkan nyinyir disini ;-)

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,688 other followers

%d bloggers like this: